SMP

Rabu, 27 November 2013
Imron Rosadi Kelas 7 SMP
Sering gue bertanya “Apakah gue bisa merasakan sekolah yang jauh dan bagaimana rasanya?”

Gue daftar SMP di SMPN 1 Rawalo, sekolah favorit. 6 tahun lama gue ngga merasakan cinta akhirnya waktu mendaftar gue liat ada sosok wanita cantik, putih, rambut hitam hitam merah. Gue ngga berani ma cewek waktu itu, tau kenapa deh. Gue fokus ke pendaftaran aja. Di hari mau pengumuman gue pasti selalu liat jurnal, masih aman karena nilai gue cukup lah masuk di sekolah itu. Pengumunan pun tiba, tapi bukan gue yang ngambil melainkan nyokap. Dari wajah nyokap udah cerah menandakan gue itu di terima. Yeaahhh gue di terima.

Gue berangkat sekolah ma temen SD namanya Ragil. Dia deket banget sama gue, setiap hari berangkat, pulang, main pasti bareng *curhat bentar | Durasi woy | Lu pikir ekspaktor apah?* Gue berangkat MOS tuh ma dia, dandan serba gilaaa deh. Berangkat naik sepeda dari rumah, sampai jalan raya sepeda di titipin ke penitipan dan gue naik koprades. Kurang lebih 10menit gue udah nyampe sekolah, oke kita pisah karena pembagian kelompok. Gue dapet kelompok 7 kalo ngga salah, karena gue orangnya sok kecentilan keren gue caper tuh ma anak cewek, hahaha. Tapi ada anak yang ngga suka ma gue, namanya Bahtiar Syarifudin panggilannya Nyamin.

Pembagian kelas gue malah satu kelas ma nyamin, anak yang super jutek dan paling gue takutin. Gue kelas 7 D *dongo* hahaha. Mata gue tertuju pada cewek galak, cantik, seksi, pokoknya do you know lah what i mean, huahahaha. Namanya Lia, aku suka ma dia dan tiap sore pasti gue nelfon walaupun pake gratisan, 1 bulan gue deket ma dia langsung dan tanpa basi-basi gue nembak tuh ma Lia, dan jawabannya kaya gini “Maaf yaa Im, kamu jangan marah kalo aku...” gue langsung tutup telfon dan sms dia “Jangan bilang kalo kamu mau nolak aku”, gue sedih malam itu. Pagi itu 2 temen Lia nyamperin gue di depan kelas dan bilang kalo sebenernya dia tuh mau nerima cinta gue, ahhh bodo gue ngga dengerin semua itu karena gue udah terlanjur nglupain semua yang ada di Lia.

Akhirnya gue pun naik kelas 8 dan kebagian kelas 8 F. Study Tour ada 2 pilihan waktu itu ke Jakarta ma ke Purbalingga kalo ngga salah. Gue ngikut yang ke JKT bareng ma Ragil. Kita satu bis, dan duduk bareng *berasa kakak adek* Kalo Study Tour bisa liat foto-fotonya di sini KLIK AJA. Gue ngga bisa nyertiain karena panjang banget, males gue ahh. Oya gue juga pernah nangis disekolah gara-gara di putusin, huahahaha. Bell istirahat pun bunyi dan gue langsung ke kantin, karena UAS istirahat pun lama. Setelah 5 menit dari kantin gue liat tuh mantan gue berduan sama anak 8 A. Gue samperin tuh, dan terjadi perdebatan. Untung banyak yang membela gue, gue jadi terharu gitu kenapa mereka ngotot banget dan akhirnya gue masuk kelas nangis deh, ada temen cowok gue malah dia ngeledek, air mata gue tahan tapi masih mikirin tuh mantan dan gue nangis. Mantan gue jelasin katanya ngga ada hubungan apa-apa ma dia. Yaahhh gue percaya aja. Bell masuk pun bunyi, gue malu ma adek kelas ma temen-temen juga. Tapi ada untungnya juga, gue di kasih semua jawaban sama temen-temen, hahahaha. Gue kalo pacaran pasti satu kelas.

Langsung ke kelas 9 aja. Gue kembali duduk di kelas 9 D ma temen dulu waktu di kelas 7 tapi gue ngga takut lagi ma nyamin, malah gue deket dan lengket sama dia, kelas 9 gue ngga main lagi ma Ragil, justru gue deketnya ma Nyamin. Pulang sekolah di anterin ke rumah buat ganti baju walupun ma motor butut tanpa oli, hahaha. Langsung pergi gue ma Nyamin ke rumah cewek dia, cantik banget sumpah, mau gue tikung tapi gue ngaca kok, gue cowok ngga punya nyali dan ngga mau mutusin persahabatan. Gue kasian ma Nyamin waktu dia tau kalo ceweknya selingkuh, waahhh sampe nangis, tampang preman, badan keker hati hello kitty. Bruakakakak. Oya waktu kelas 9 semester 2 gue hampir putus sekolah gara-gara males, 1 bulan ngga berangkat tanpa keterangan. Semua guru ngedukung gue buat balik lagi, tapi sayang gue masih keras kepala, bokap nyokap pun maksa buat sekolah, tapi pagi-pagi jam 5 tepatnya gue minngat ke rumah mbah dan ngga mau pulang. Kelas 9 tuh gue bandel banget pokoknya! Akhirnya gue sadar dan mau lagi balik ke sekolah. Malu banget ma temen-temen L , gue jadi sering di anter ke sekolah karena ortu gue takut kalo gue bolos lagi. Guru yang terkenal galaknya pun sikapnya ke gue malah baik banget, lembut, dan nyemangatin tiap harinya.

Seorang Imron Rosadi yang terkenal bandelnya bisa keluar juga dari SMPN 1 Rawalo karena lulus, itu yang membuat gue selalu inget dalam hidup gue. Mungkin Allah sayang yee ma gue. I bellong to Allah, god bless yeaahhh! Love you.

Share this Article

Nama gue Imron Rosadi. Tapi gue lebih suka di paggil 'imyon' dengan huruf kecil semua. Bukan Madao. Hanya manusia biasa yang terbiasa menjadi orang biasa, tak akan menjadi menjadi orang luar biasa, karena sudah biasa | Menyukai semua tentang Negeri Sakura dan Negeri Matahari Terbit terutama 48 Group dan Anime.

Previous
Next Post »
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

Tidak ada komentar

Terima kasih telah berkunjung ke blog Saya, silahkan sampaikan pesan Anda pada kotak komentar dibawah karena Saya akan mengunjungi kembali blog Anda.

1) Berkomentarlah sesuai artikel di atas
2) Tidak mengandung kata-kata kasar
3) Diharapkan untuk tidak berkomentar spam!
4) Berkomentarlah menggunakan bahasa yang jelas
4) Jika Anda suka artikel ini klik "Bagikan posting Facebook, G+ atau Twitter"
5) Untuk setiap komentar yang disampaikan, mohon maaf apabila tidak segera dibalas
6) Mohon untuk tidak menggunakan link aktif di dalam komentar

Semua komentar, saran dan kritik akan Saya terima dengan senang hati, selama Anda menyampaikannya secara sopan, untuk komentar kasar mohon maaf tidak akan ditampilkan atau mungkin akan Saya hapus.