Malam Minggu yang Menyebalkan

Minggu, 08 November 2015
Tadi malem adalah malem yang paling menyebalkan menurut gue. Kenapa? Karena ada 3 hal yang bikin gue kesel!

Nggak kesel gimana coba, pertama gue nemenin si Lukman ke warnet buat print kata kerja Jepang, bukannya dapet pahala udah nemenin dia malah kabel data gue ketinggalan. Mana di warnet-nya ada tulisan Barang hilang bukan tanggung jawab Kami. Minta tanggung jawablah kepada yang meng-anu-in Anda. Ehh kampret, kabel data gue yang ketinggalan bukannya malah hamil. Mana nge-charger pake charger-an bokap lama banget lagi, yang biasanya 2 ½ jam udah kelar, ini 3 jam baru 40%.

Yang kedua nih. Ceritanya kan abis nemenin ke warnet gue langsung ke Indomaret. Iyalah ke Indomaret, masa anak muda jam 8 udah pulang. Secara kan malam minggu, ehh sabtu malam deeng.

Jadi gue ke Indomaret buat beli minum sama sabun muka, iya sabun muka bukan sabun buat anu-an lho. Jomblo-jomblo kayak gue ini juga punya harga diri tau. Cukup 1 minggu 1x udah plong sambil pandangin foto Sakura, jiaahhh!

Setelah gue beli minum sama sabun, gue sama Lukman nongkrong di depan Indomaret nya dulu sembari pandangin mbak-mbak kasir. Gue ngobrol kan tuh sama Lukman, ya sekitar 30 menit lah kita nongkrong. Minuman abis, kita cabut pulang. Sampai detik ini (gue nulisnya jam 1 malam), gue baru inget. Inget apa? Apa? Apa coba? Sabunnya guys sabunnya. Sabunnya ketinggalan di meja tempat gue sama Lukman duduk!!! Anjay kan, itu sabun... Argh!!! Orochimaru sialan, kembaliin Sasuke sabun gue brengsek!!! (Lha Orochimaru ngapain gue bawa-bawa).

Yang ketiga ini lebih ngeselin guys. Waktu pulang dari Indomaret kan gue nganterin Lukman dulu karena pake motor gue. Setelah nganterin dia pulang, sekarang gue langsung balik kerumah sendiri. Gue lewat jalan biasa, tapi gue agak ngelamun, entah gue ngelamunin apa yang pasti bukan ngelamunin Mayuyu bantu gosokin punggung gue. Tepat di depan rumah gue, bukannya langsung masukin motor malah... Malah... Malah gue keblabasan. Rumah gue woy! Lu ngapa kagak bilang kalo lu disitu, brengsek! Gue sama rumah aja pelupa ya Tuhan!

Ya Allah, kenapa hamba jadi pelupa gini. Apa yang hamba lakukan. Tolong Imron ya Allah, jangan cuma Baim aja yang ditolongin.

Dari apa yang gue tulis diatas adalah kisah nyata gue di Malam Minggu ehhh Sabtu Malam tepatnya tanggal 7 November 2015. Kisah ini bukan hanya fiktif belaka, kisah ini nyata dan udah diakui oleh UNESCO.

Tapi gue udah lega, gue udah bisa nulis semuanya disini. Dan gue juga bersyukur atas apa yang Tuhan berikan. Gue cuma bisa ikhlas, ketawa dan nangis batin. Jadi orang pelupa itu enak, bisa move on cepet lho. Kedepannya gue nggak akan jadi pelupa lagi deh. Tapi gue bakal lebih dari seorang pelupa. Oke terimakasih nama gue imyon, salam obok-obok!

Share this Article

Nama gue Imron Rosadi. Tapi gue lebih suka di paggil 'imyon' dengan huruf kecil semua. Bukan Madao. Hanya manusia biasa yang terbiasa menjadi orang biasa, tak akan menjadi menjadi orang luar biasa, karena sudah biasa | Menyukai semua tentang Negeri Sakura dan Negeri Matahari Terbit terutama 48 Group dan Anime.

Previous
Next Post »
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

Tidak ada komentar

Terima kasih telah berkunjung ke blog Saya, silahkan sampaikan pesan Anda pada kotak komentar dibawah karena Saya akan mengunjungi kembali blog Anda.

1) Berkomentarlah sesuai artikel di atas
2) Tidak mengandung kata-kata kasar
3) Diharapkan untuk tidak berkomentar spam!
4) Berkomentarlah menggunakan bahasa yang jelas
4) Jika Anda suka artikel ini klik "Bagikan posting Facebook, G+ atau Twitter"
5) Untuk setiap komentar yang disampaikan, mohon maaf apabila tidak segera dibalas
6) Mohon untuk tidak menggunakan link aktif di dalam komentar

Semua komentar, saran dan kritik akan Saya terima dengan senang hati, selama Anda menyampaikannya secara sopan, untuk komentar kasar mohon maaf tidak akan ditampilkan atau mungkin akan Saya hapus.