Teman itu Seperti Lukman

Kamis, 23 Juni 2016

Selamat pagi dan selamat menikmati santap sahur bagi umat yang menjalankan.

Gimana puasanya teman-teman? Udah bolong berapa kali?
Abis buka sahur enaknya blogwalking nih. Kangen kalian, lama gak ngacak-acak komentar postingan.

Judulnya Teman itu Seperti Lukman.

Yang dimaksud Teman itu Seperti Lukman tuh itu nya. Paham gak sih kalian? Kalo gue sih enggak.

Oke deh gue jelasin *katanya gak tau njeeeng*. Sebenernya gue bingung aja sih nentuin judul. Awalnya gue mau pake judul Jadilah Teman Seperti Lukman, tapi entar malah dikira gue pemuja Lukman, entar gue masuk tipi, masuk koran, masuk radio, masuk situs-situs pembodohan. Skip.

Ngomongin soal Lukman, kalian pasti belum ada yang kenal siapa makhluk yang satu ini kan? Sebelumnya gue juga udah pernah bikin artikel tentang si Lukman. Kayaknya judul postingannya Lukman si Tiang Listrik deh.

Nama lengkapnya Abrori Lukmantoro. Bisa dibilang dia sih keluarga, sahabat, dan rival gue. Kenapa rival? Mungkin gue ceritain di postingan selanjutnya.

Setelah ditinggal Lukman 3 bulan semoga dia ditempatkan di sisi-Nya pendidikan di Bandung, hari-hari gue agak merasa sepi. Entah kenapa gue kehilangan sosok Lukman. Dia adalah makhluk yang paling gue percaya di dunia ini.

Setelah di inget ternyata banyak kenangan, mulai dari seneng, sedih, berantem, dll. *sad story, karena kebetulan gw lagi dengerin lagu melow sambil ngeliatin langit penuh bintang*

  • Kentut
Mungkin ini bisa di kategorikan ke sad story kali ya? Gimana gak sedih, hobi dia kentutin gue. Misal kalo lagi perjalan abis makan bakso, di motor dia kentut sambil berdiri. Yang bonceng gue. Siapa yang kena anginnya? Gue.

Bukan cuma di motor aja dia kentut. Silahkan liat video dibawah ini, nanti baru gue jelasin.


Udah liat? Nah pas lompat dia ngeluarin angin. Bisa dibayangin gak kalo gue di belakang pantatnya dan kena angin? Bisa-bisa Ronaldo ratingnya turun nih.


  • SMS, telfon, atau samperin langsung
Nah yang satu ini gue paling demen nih. Demen ngerjain dia maksudnya. Soalnya kalo gue misscall, dia langsung SMS, kalo gak dibales dia langsung telfon, dan kalo gak gue terima tuh telfon dia langsung ke rumah gue. Cemas dia hahaha. Itulah teman gaes, kalo di telfon tuh diterima, jangan kayak gue ya. Tapi niat gue bukan buat jail, niat gue tuh supaya dia kerumah gue. Sambil cemas.


  • Makhluk ceroboh dan perhatian yang bisa dijadiin panutan
Ada ya makhluk ceroboh dijadiin panutan? Hahahaha. Umur gue sama dia tuh selisih 5 tahun. Jauh ya? Gue mainnya sama aki-aki *ehh*.

Selain sahabat, dia juga keluarga gue. Dan emak gue sering bilang “Contoh tuh Lukman”. Lah ngapain contoh dia ya? Gue gak suka nyontek soalnya.

Karena dia bisa irit? Karena dia dewasa? Karena dia, dia, dia *malah Fatin*. Ceroboh ketika melakukan hal-hal yang ceroboh. Dan ketika gue bolos sekolah dia nasehatin gue.

Dia juga sering support gue. Gue juga pernah Sekolah Magang Jepang bareng, terus umur gue gak masuk kriteria karena minimal harus 19 tahun, dia bilang gini “Mending kerja sampingan dulu nyari pengalaman, nyari uang jajan sendiri, dan bisa interaksi sama yang lain.”

Mungkin karena gue pemalu dan takut sama orang baru atau orang asing kali.


  • Konyol
Inget! Konyol. Pake huruf Y bukan T.
Konyol emang ciri khas makhluk yang satu ini. Dari kentut, banyolan, sampe nge-game pun bisa jadi bahan lawakan. Dan jujur, kalo gue lagi nongkrong, gue gak bakalan kehabisan kata-kata. Misal jalan-jalan, walaupun naik motor pasti ketawa-ketawa, mungkin biar gak bosen dan ngantuk kali ya? Karena gue orangnya gampang ngantuk kalo kena angin.



  • Orangnya Jujur
Kalo yang ini gue gak mau ngomong apa-apa. Ntar malah di gede rasa.


  • Benci sama orang yang suka MENIRU orang lain
Sama halnya dengan gue, dia juga gak suka kalo liat orang lain meniru gaya atau kebiasaanya. Udah klop banget deh.

Kalo soal tiru meniru gue jadi keinget sama anime Gintama. Walaupun anime nya sendiri meniru anime lain tapi malah ngomongin sendiri dan di jadiin judul. Kalo gak salah episode 171 dan judulnya “Kau akan dituntut jika semua yang kau lakukan meniru dari orang lain.” Buat bukti, gue kasih pict nya.


Gue play genre musik ini ngikut suka, genre itu ikut, suka Jepang ikut, pengen badan keker ikut, belajar masak ikut.
Emangnya gue gak tau apa kalo lu juga pengen bisa masak kan? Sok pake ada alesan “Biar bisa masak disana-sana kayak kakak”. Helloooooooooooooow~ sebelum gue masak lu kemana bangsat sob? Kenapa gak dari dulu? Fvck Yeah!!! Dan gue lebih baik diem pura-pura gak denger.

Oke, kata yang gue jadiin quote itu cuma sindiran aja sih buat makhluk astral bukan buat Lukman.

Capek nulis. Dilanjut besok aja di postingan berikutnya. Mungkin gue masih ngomongin Lukman tentang PERSAINGAN gue antara dia.

Jyaa! Mata nee.

Share this Article

Nama gue Imron Rosadi. Tapi gue lebih suka di paggil 'imyon' dengan huruf kecil semua. Bukan Madao. Hanya manusia biasa yang terbiasa menjadi orang biasa, tak akan menjadi menjadi orang luar biasa, karena sudah biasa | Menyukai semua tentang Negeri Sakura dan Negeri Matahari Terbit terutama 48 Group dan Anime.

Latest
Previous
Next Post »
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

1 komentar

Terima kasih telah berkunjung ke blog Saya, silahkan sampaikan pesan Anda pada kotak komentar dibawah karena Saya akan mengunjungi kembali blog Anda.

1) Berkomentarlah sesuai artikel di atas
2) Tidak mengandung kata-kata kasar
3) Diharapkan untuk tidak berkomentar spam!
4) Berkomentarlah menggunakan bahasa yang jelas
4) Jika Anda suka artikel ini klik "Bagikan posting Facebook, G+ atau Twitter"
5) Untuk setiap komentar yang disampaikan, mohon maaf apabila tidak segera dibalas
6) Mohon untuk tidak menggunakan link aktif di dalam komentar

Semua komentar, saran dan kritik akan Saya terima dengan senang hati, selama Anda menyampaikannya secara sopan, untuk komentar kasar mohon maaf tidak akan ditampilkan atau mungkin akan Saya hapus.